Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kasus Covid-19 di Indonesia dan Singapura Naik, Menkes Malaysia Minta Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan



Medianetizen.my.id - Menteri Kesehatan Malaysia Khairy Jamaluddin meminta masyarakat Malaysia untuk mematuhi protokol kesehatan, mengingat kenaikan kasus Covid-19 yang terjadi di Indonesia dan Singapura.

"Jangan anggap enteng situasi ini. Banyak di sekitar kita yang belum terinfeksi COVID-19 selama dua tahun terakhir sekarang terinfeksi," kata Khairy.

Khairy mengatakan lebih dari 110 negara telah mencatat peningkatan kasus COVID-19 yang didorong adanya dua subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 yang menyebar cepat.

Ia meminta masyarakat untuk tetap memakai masker saat berada di tempat tertutup dan ramai, serta menjalankan test, report, inform, isolate, seek (TRIIS), selain meminta manula dan kelompok berisiko untuk mengambil suntikan vaksin penguat (booster) kedua.


Berdasarkan situasi saat ini di mana terjadi peningkatan kasus termasuk kategori 3, 4 dan 5 serta subvarian Omicron B.5 yang sudah terdeteksi di Malaysia, Kementerian Kesetahan Malaysia (KKM) memberikan imbauan kepada masyarakat yang hendak merayakan Hari Raya Idul Adha untuk memastikan orang di sekeliling juga selamat dari COVID-19.

KKM mengimbau agar kegiatan dilaksanakan di luar ruang, selain juga memastikan sirkulasi udara baik sekiranya harus berkumpul di dalam ruangan.

Selanjutnya, masyarakat harus memastikan berkumpul dalam kelompok yang kecil saja, serta menjaga jarak fisik. 
Penggunaan masker dilakukan dengan benar bila berada dalam keadaan yang berisiko.

Dan meminta masyarakat dan orang-orang terdekatnya untuk segera vaksin COVID-19 dan booster.

KKM mencatat pada Selasa (5/7), pukul 23.59 waktu setempat angka kasus lokal COVID-19 di Malaysia bertambah 2.930, sedangkan kasus impor sebanyak dua. Sementara kasus aktif COVID-19 di Malaysia bertambah 637 sehingga total menjadi 30.019.


Sumber....Suara.com

Post a Comment for "Kasus Covid-19 di Indonesia dan Singapura Naik, Menkes Malaysia Minta Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan"