Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Penderitaan? Jangan Takut!

 Santapan Harian

Penderitaan? Jangan Takut! 

Mazmur 126 



Kehidupan manusia penuh dengan penderitaan. Ratap tangis hadir silih berganti dengan tawa dan sukacita. Namun, satu kepastian yang tersedia bagi orang percaya adalah kehadiran Allah dalam setiap peristiwa.


Pemazmur menunjukkan bahwa Allah sanggup memulihkan kehidupan umat-Nya, melebihi apa yang dapat dipahami. Mereka yang memberontak dan dibuang ke Babel, dibawa kembali ke Israel sesuai dengan janji-Nya. Umat Allah yang pulang dari pembuangan (1) melihat hal ini sebagai sesuatu yang sepertinya mustahil, tetapi hal tersebut merupakan sebuah kenyataan. Mulut yang penuh dengan tawa dan sukacita merupakan ekspresi dari keajaiban karya Allah di tengah-tengah mereka (1-3). Seruan dinaikkan ke hadapan Allah untuk pemulihan keadaan dari penderitaan yang telah mereka jalani (4-6).


Pemazmur juga hendak menunjukkan bahwa ratap tangis dan air mata bukanlah kondisi yang permanen. Allah sanggup memberikan yang terbaik melalui setiap tragedi yang terjadi. Inilah alasannya umat Allah selalu hidup dalam pengharapan.


Dalam kehidupan kita sebagai umat Allah di masa kini, kesadaran akan Allah yang senantiasa hadir di tengah-tengah umat-Nya menjadi kekuatan dan pengharapan dalam menghadapi penderitaan yang kita alami. Kita bukan hanya telah dilepaskan dari tawanan dosa melalui Putra tunggal-Nya, Yesus Kristus, Tuhan kita, melainkan kita telah berulang kali dibawa kembali kepada-Nya melalui setiap peristiwa.


Janji kelepasan dari setiap penderitaan yang kita alami, menjadi pengharapan di tengah-tengah tragedi hidup. Ingatlah bahwa pencobaan-pencobaan yang kita alami adalah biasa dan tidak akan pernah melampaui batas kekuatan kita. Mengapa? Karena Allah setia! Penderitaan bukanlah sebuah kondisi yang permanen.


Mari kita arahkan hati dan pikiran kita kepada Allah. Sekali lagi, kita akan melihat perbuatan tangan-Nya yang ajaib, yang dikerjakan melalui setiap peristiwa yang kita alami. Dan mulut kita akan penuh dengan tawa dan sorak-sorai karena Allah kita yang dahsyat ada di tengah-tengah kita. [PMS]


Disadur dari SANTAPAN HARIAN PERSEKUTUAN PEMBACA ALKITAB

Posting Komentar untuk "Penderitaan? Jangan Takut! "